Wednesday, July 20, 2016

Doa dan Dhuha


Kita selalu berdoa pada Allah,
Untuk jadikan kita orang yang lebih baik.
Lalu Allah datangkan sesuatu taqdir yang berbeza dari harapan kita.
Tidak lain untuk menjadikan kita orang yang lebih terbuka menerima taqdir-Nya.
Lebih kuat menghadapi ujian-Nya.
Lebih bersedia menghadapi kemungkinan yang datang.
Menjadikan kita lebih baik dari sebelumnya.
Maka tidak salah lagi.
Apa yang ada dalam aturan Allah ini adalah menjawab
kepada permintaan dan doa kita.
Takkan kita nak menolak jalan Allah mengubah kita jadi lebih baik?

Kadangkala rasa kebahagiaan yang consistent tanpa cabaran
- itulah ujian sebenarnya.
Apakah kita rasa complacent dan berada di zone selesa?
Semua dah sempurna, semua dah cukup, tak perlu risau apa-apa.
Tapi itulah ujiannya.
Afalaa takuuna 'abdan syakura
(apakah kamu menjadi hamba yang bersyukur).
Bila Allah jentik dengan ujian begini, terujilah iman kita.
Betulkah kukuh sepertimana yang kita rasa?
Benarkah sandaran kita itu kerana Allah?
Solidkah iman kita kepada qadha' dan qadar Allah?

Kita selalu meminta dalam doa dan dhuha.
Agar Allah berikan rezeki dari sumber yang tidak disangka-sangka, kan.
Lalu apabila sesuatu yang tidak disangka-sangka hadir?
Seharusnya kita terima dengan hati terbuka.
Dan memuji kebijaksanaan Allah.

Teruskan melihat dari cermin mata bahagia.
Pasti yang kelihatan adalah cahaya kebahagiaan.

as-Syaffaa'



2 comments:

  1. Assalamualaikum...saya suka sngat penulisan ni. Izinkan saya copy ye. Terima kasih kak :')

    ReplyDelete
  2. Eh mksud saya yg akk tulis tntg puisi sepi tu hehe

    ReplyDelete